Friday, October 2, 2009

PTPTN SENARAI HITAM MEREKA YANG TAK BAYAR PINJAMAN, PADAN MUKA UNTUK GOLONGAN TERTENTU.

Assalamualaikum & salam sejahtera,

Pagi tadi aku dengar radio HotFM. Topik yang dibicarakan ialah tindakan PTPTN menyenarai hitamkan nama pelajar yang tidak atau liat dalam melunaskan hutang PTPTN mereka di jabatan imegresen. Maknanya para pemiutang-pemiutang ini akan dihalang dari meninggalkan negara Malaysia yang tercinta ini. Kalau yang dah ada dekat luar negara, aku tak pasti macam mana status mereka.

Aku rasa dah banyak kali PTPTN ada masalah dengan mereka yang berdegil tidak mahu bayar pinjaman mereka. Aku pun tak berapa nak ingat, apa tindakan-tindakan yang pernah diambil oleh pihak PTPTN untuk memaksa para peminjam ni untuk membayar. Tapi tindakan kali ini kemungkinan besar akan memberi impak pada sebahagian besar para pemiutang.

Pertama sekali, aku mungkin (tak yakin 100% lagi) bersetuju dengan langkah yang telah diambil oleh PTPTN kali ini. Kenapa? Aku tahu, tak semua yang meminjam PTPTN ni orang yang senang & datang dari keluarga yang kaya raya bagai nak rak. Kalau tidak kenapa nak pinjam PTPTN kan? Tapi aku yakin mesti ada dalam ramai-ramai yang meminjam PTPTN tu, ada yang dah berjaya mendapat pekerjaan yang cukup baik (baik = gaji agak besar). Kemungkinan besar mereka ini kerja di syarikat-syarikat GLC, tak pun syarikat-syarikat dari luar negara. Lagi hebat kalau bekerja dalam bidang 'Oil & Gas'. Jadi persoalannya dekat sini, kenapa tak nak bayar? Aku rasa aku tau, tapi tak payah la nak cakap. Gaji dah besar, tapi masih tak nak bayar. Lagi-lagi mesti selalu kerja 'outstation', mesti 'claim' pun gila punya banyak. Jadi mungkin PTPTN sengaja melaksanakan tindakan ini kerana sasaran mereka adalah terhadap golongan yang aku ceritakan di atas.
Aku tak tahu la kalau memang PTPTN memikirkan perkara ni sebelum hukuman ini dikuatkuasakan. Mungkin kebetulan sahaja. Namun ada pengecualian yang aku nak nyatakan. Pengecualian adalah untuk mereka yang kerja seperti di atas, tapi berasal dari golongan memang teramatlah susah (adik beradik kecil ramai lagi, mak ayah dah tak kerja).

Bagi mereka yang tak termasuk dalam pengecualian yang aku sebutkan di atas, maka padanlah dengan muka kamu semua. Dah tentu nanti mereka akan menghadapi kesukaran dalam pekerjaan mereka. Syarikat yang hebat-hebat & mampu bayar gaji mahal ni, dah tentu ada banyak perniagaan di luar negara. Kebarangkalian mereka yang kerja tu sedikit sebanyak perlu untuk 'outstation'. Kalau dah Jabatan Imegresen senarai hitamkan mereka, macam mana mereka nak 'outstation'? Kalau dah sampai susah untuk laksanakan kerja, mesti prestasi pun akan terganggu. Kalau majikan rasa ini adalah satu halangan dalam mengembangkan perniagaan mereka, tak mustahil mereka ni akan dipecat.

Kalau yang kerjanya tak perlu 'travel' sana sini, jangan rasa kamu terselamat. Aku rasa mereka ni pula jenis yang suka melancong ke sana sini dengan hasil gaji mereka yang lumayan. Lokasi pilihan sudah tentulah luar dari negara Malaysia. Nak buat apa melancong dalam negara. Dulu masa belajar dah puas pusing keliling 1 Malaysia (pakai duit PTPTN..haha!!). Tapi kesannya tak lah seteruk golongan yang sebelum ni, namun kena jugak lah.

Rasa pelik aku membuak-buak bila tengok golongan macam ni yang langsung tak nak bayar pinjaman PTPTN. Aku rasalah, kehidupan mereka memang agak mewah (tak termasuk golongan terkecuali), tapi kenapa tak diperuntukkan sebahagian kemewahan yang mereka dapat tu untuk bayar pinjaman. Peruntukkan mereka dilebihkan untuk beli baju, kasut, jam jenama mahal, makan kat tempat-tempat bajet eksklusif (TGI, Chilli's, Vic Station), melancong luar negara. Tak sedar ke tindakan kamu ni menyusahkan para peminjam yang bukan termasuk dalam golongan kamu (akan ku tulis dalam 'post' lain)? Mereka yang lain tu kalau boleh memang nak bayar, tapi kadang-kadang terpaksa 'held back' sebab takut ada keperluan yang lebih mendesak dalam kehidupan sehari-hari. Jangan haraplah nak tengok senang-senang je golongan lain ni 'shopping' baju/seluar/kasut berjenama, pergi makan kat restoran-restoran yang mahal mahupun pergi bercuti hatta di dalam negara sekalipun. Sedih tau kalau mak ayah/adik beradik/teman wanita/tunang/isteri teringin nak beli baju ada jenama/makan dekat selain dari warung/bercuti nak 'release tension', tapi keinginan tu tak dapat dipenuhi oleh golongan ini. Gaji tak seberapa, tapi hutang yang memang kena ada sangatlah banyak.

Kesimpulannya, untuk golongan-golongan sasaran yang aku maksudkan, tolonglah bayar pinjaman PTPTN kamu. Jangan asyik nak cerita kamu beli itu ini yang berjenama hebat, makan dekat sana sini yang memang kalau tanya orang kampung, mereka langsung tak tau (kadang-kadang aku yang duduk bandar ni pun tak tau), sibuk pergi bercuti ke Phuket, Bali, Eropah dll. Lepas tu nak merungut/merengek tak cukup duit bila hujung bulan. Jadikan alasan tak dapat nak bayar PTPTN. Marah kerajaan lepas tu. Memang aku rasa nak penampar sepak terajang je orang macam tu.
Apa-apa pun tahniah kepada PTPTN kerana mengambil langkah ini. Tapi aku berharap PTPTN akan lebih bertimbang rasa kepada golongan-golongan yang tak termasuk dalam kategori yang aku ceritakan di atas.

-Sekian-


*Pada masa yang sama, aku turut berpesan pada diri sendiri untuk melunaskan pinjaman pelajaran aku. Bukan PTPTN, sebaliknya MARA. Tapi tak bermakna aku boleh suka-suka je tak nak bayar. Walaupun sekarang aku bayar sangkut-sangkut, tapi aku memang dah berjanji akan cuba bayar sampai habis. Tadi baru bayar untuk bulan ni punya..hehe. Untuk pengetahuan, aku bukan dalam golongan yang diceritakan di atas, belum lagi..huhu...*

3 comments:

farghmee said...

senang je Jad,
dpt gaji, smbil2 bayar astro tu, ko bayar je trus..online..
alhamdulillah skrg ni pembayaran aku ok.

utk yg xbayar, start2 la bayar.
cian tgk adek2 yg mgkn xdpt pnjaman sbb ptptn's resource exhausted.

kalu nk tau lg, sapa2 yg xbayar ni, nnt ada rekod buruk. org bank negara ble trace korg. kalu rekod buruk, susahla nk wt pnjaman bank.

hehe

haizad said...

farghmee,

Sekarang memang aku cuba bayar tiap-tiap bulan. Aku pun tak suka asyik dapat surat peringatan, lebih-lebih lagi yang sampai ke tangan penjamin aku (abang & ayah aku). Kesian dekat diorang, sebab dulu dah janji akan bayar hutang MARA.

Tapi yang paling penting, aku sedar duit pinjaman MARA tu sebenarnya duit orang lain. Aku dah guna untuk belajar. Takkan sesuka hati tak nak bayar kan. Tak nak disebabkan aku, ada orang yang layak dapat pinjaman/biasiswa tak dapat terima bantuan.

farghmee said...

betul2..kalu kita bayar, nnt nama xblacklist.

kalu nama dh blacklist, susah wei..